Saturday, November 14, 2015

From Beirut to Jerusalem

From Beirut to Jerusalem
By:"Ang Swee Chai"
Published on 2010-08-01 by Mizan Pustaka

Sebagai seorang Kristen fundamentalis, dulu aku mendukung Israel. Pengalamanku di Sabra-Shatila menyadarkanku bahwa orang Palestina adalah manusia. Kebodohan dan prasangka telah membutakan mataku dari penderitaan bangsa Palestina. Buku ini adalah kesaksianku. Mulanya, karena latar belakang religinya, dr. Ang Swee Chai adalah pendukung Israel. Di matanya, orang Palestina adalah teroris. Namun, pada 1982, Israel menyerang Beirut dengan brutal. Keyakinannya pun mulai goyah. Ia putuskan untuk membuktikan sendiri dengan menjadi sukarelawan medis di Beirut. Di sana, di kamp pengungsian Palestina, setelah menjadi saksi Pembantaian Sabra-Shatila, akhirnya ia temukan jawaban. Ia berbalik memihak rakyat Palestina, memihak keadilan dan kemanusiaan. Di tanah asing, ia pertaruhkan nyawanya untuk membela orang-orang yang tak punya hubungan darah maupun etnis dengan dirinya, untuk melaksanakan kewajibannya sebagai dokter, sebagai manusia. ?Saya menangis ketika membaca buku ini untuk pertama kalinya. Ilmu kedokteran dan keterampilan sastra menjadikan kesaksian ini begitu mengiris.? ?Farid Gaban, Pena Indonesia ?Buku yang membuat orang AS marah karena kesaksiannya yang berani. Tidak lama kemudian, penerbitan buku ini dihentikan peredarannya di AS.? ?Media Indonesia ?Pembaca akan merasakan kepedihan dan pergolakan yang dialamai dr. Ang Swee. Membaca buku ini berarti merasakan dari dekat pembantaian manusia.? ?Koran Tempo ?Buku yang ditulis secara detail dan menerobos relung jiwa.? ?Gatra ?Catatan yang amat personal tentang kehidupan di kamp pengungsian.? ?The Times ?Penggambaran dr. Ang dalam buku ini membuat peristiwa-peristiwa tersebut terasa seoalah-olah baru terjadi kemarin.? ?The Independent ?Sebuah kesaksian tentang pembantaian manusia yang menukik hingga inti permasalahannya.? ?The Guardian Dr. Ang Swee Chai lahir di Malaysia dan dibesarkan di Singapura. Sejak 1977, bersama suaminya tinggal di Inggris. Kini, ia bekerja di St. Bartholomew?s Hospital dan the Royal London Hospital sebagai orthopaedic consultant. Setelah terjadinya Pembantaian Sabra-Shatila, bersama beberapa rekannya, dr. Ang membentuk Medical Aid for Palestinians (MAP). Pada 1987, Pemimpin PLO, Yasser Arafat, menganugerahi dr. Ang Star of Palestine, penghargaan tertinggi bagi pengabdian kepada rakyat Palestina. Hingga kini, melalui MAP dr. Ang terus aktif membantu bangsa Palestina. [Mizan, Qanita, Novel, Memoar, Indonesia]

This Book was ranked 34 by Google Books for keyword antibiotik.